Selamat Datang di Kolam ikanasinn

Layaknya Albus Dumbledore yang menuang isi pikirannya pada pensieve, saya pun ingin menuangkan ingatan saya pada blog ini. Sekedar untuk mengarsip kenangan.

Saya selalu mengagumi kata-kata Pramoedya Ananta Toer, “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.” Saya sering membayangkan, Pram mengelus lembut kening saya, sembari berucap, “Tahu kau mengapa aku sayangi kau lebih dari siapa pun? Karena kau menulis. Suaramu takkan padam ditelan angin, akan abadi, sampai jauh, jauh di kemudian hari.” Dan, saya tersenyum, merasa seluruh alam mendukung pekerjaan mulia ini, belajar menulis, belajar mencipta keabadian.

Dunia Itu Keras, Nak!

Dunia itu keras, Nak! Maka, lipat gandakan terus sabarmu. Ketika penantian demi penantian yang terus datang padamu, bukan hal lain yang lebih kamu inginkan, bersabarlah! Kelak buah dari penantian itu akan manis juga.

Dunia itu keras, Nak! Maka, hapus air matamu. Menangislah hanya di hadapan Tuhan. Karena sungguh, meskipun kamu ceritakan beribu kali keluhmu pada orang lain, mereka tidak pernah mampu mengangkat sedihmu. Sesekali boleh saja kamu berbagi cerita, sedikit saja, biar lega katanya.

Dunia itu keras, Nak! Maka, mengalahlah. Bukan berarti kamu kalah. Diamlah, ketika orang lain berkata a-b-c-d yang terkadang menusuk hatimu. Percayalah, apa yang mereka katakan tak akan mengubah apa pun dalam hidupmu. Kekuatanmulah hidupmu itu sendiri. Bertahan!

Dunia itu keras, Nak! Sungguh, dengan apa pun jangan kamu meminta dunia berlaku lembut padamu.

Menyimpan Rapi, Menata Kembali

Gerimis di sore yang manis.

Aku kembali mengingat, waktu itu pernah kulangitkan doa-doa. Banyak doa. Terlampau banyak. Pikirku, tak apa. Tuhan Maha Mendengar. Tuhan tak pernah bosan bahkan, mendengar doa-doa yang terus saja kuulang. Kuulang, karena aku terlalu takut doa-doa itu tak Ia kabulkan.

Doa-doa melangit, seperti balon-balon gas, warna-warni, terbang ke udara.
Doa-doa melangit. Hatiku sempit.

Gerimis di sore yang manis.

Kepalaku semakin penuh sesak oleh harapan-harapan. Lebih sesak lagi oleh besarnya keinginan agar doa-doaku cepat terkabul. Penuh. Penuh. Penuh. Duarrr!  Balon itu meletus. Pusing kepalaku.

Pusing. Pusing. Pusing. Lama. Dan, sampai pada penemuan brilian: Kuncinya hanya menyimpan rapi, menata kembali.

Balon kembali kutiup, dengan harapan baru, dengan kekuatan baru. Bahwa, tak selamanya harapan terkabul. Tapi, satu pengingatku: harapan harus selalu tumbuh.

 

Wasiat Beringin Tua

“Hidupku terancam, mereka menggusurku paksa! Membunuh masa depanku dan anak turunku. Aku memang hidup di garis bawah, garis hina, tapi suatu saat nanti mereka akan sadar bahwa kehilangan aku dan keturunanku akan membuat mereka hidup dalam bayang-bayang bencana!”

            Suara itu mengiang-ngiang di Baca lebih lanjut

Cerita Senja

Semburat senja masih menggantung di ujung barat daya langit. Warnanya yang jingga menyilaukan setiap mata yang ingin menikmati keindahan langit sore itu. Samar-samar celoteh burung terdengar, sepertinya mereka sibuk mencari tempat peristirahatan sebelum gelap tiba, atau Baca lebih lanjut